Minggu, 04 Februari 2018

Harus Gitu Ada Orang Ketiga?

Sudah akan berakhir saja pekan ini, waktu seakan berjalan begitu cepat, pertukaran masa yang selayang pandang, terlewati bagai angin berhembus tanpa pamit.

"Hai Ay, apa kabar?"

"Alhamdulillah, kamu gimana kabarnya Cin?"

"Nggak baik!"

"Loh kenapa?"

Hmmm... Apalagi kali ini ya?  Oh iya, masih ingatkan kemarin ngomongin fenomena latah gituh, kira-kira sekarang apa ya?

"Cinta tuh, gak abis pikir, gimana bisa? Hah... Pokoknya miris banget deh!"

Aduh, ini anak kenapa sih? Kok frustasi banget gitu?

"Jadi, ya, Cinta tuh nggak nyangka banget, ada ya, orang yang padahal udah dikasih pasangan hidup, masih aja gak puas, ngelirik wanita atau pria lain, nggak merasa bersalah apa udah ngeduain gitu? 

Nggak takut sama azab Allah? Nggak sayang apa sama anak? Sama keluarga? Jadi orang kok ya, gak puas-puas?"


Oalah, berat iki bahasane?

"Padahal, kurang apa coba? Allah tuh udah ngasih amanat buat kita jaga! Yah, kalo emang si dia ada kurangnya, diutarakan aja, bicara dari hati ke hati, kan, kita menikahinya karena hati kita tuh udah terpaut gitu kan? 

Jadi, yah, harusnya nggak ada lagi dong, yang namanya jaim, rahasia-rahasiaan gitu, diem-dieman sampai akhirnya punya orang ketiga dalam hubungan pernikahan yang dijalani?"

Wuah... speechless! Nih anak, omongannya udah kayak punya jam terbang luas aja ya? Padahal nikah aja belum!

"Benar nggak yang Cinta bilang? Kenapa coba, harus memilih jalan yang sulit? Sementara Allah udah kasih kita yang terbaik! Kalau udah gitu siapa yang malu? Karena perilaku negatif kita, jadi bahan omongan orang sekitar? 

"Istri atau suami kena getahnya, anak yang nggak tau apa-apa jadi kurang diperhatiin, ibu, ayah, keluarga yang lain ikutan malu juga dong jadinya?

"Jadi, udah deh ya, please banget! Cinta tuh, asli speachless! Nggak tau mau ngomong apalagi, benaran nggak abis pikir, kenapa coba, harus gitu? 

"Kalau memang pasangan kita itu kurang cantik atau tampan, dibiayain dong, dikasih saran gimana gituh biar oke! Lagian, pikirkan lagi di awal kenapa kemarin milih dia? 

Dan juga, gak usah terlalu mikirin nikmatnya dunia deh ya, akhirat tuh pikirin, udah bau tanah gituh masih aja ngikutin hawa nafsu!"

Loh. Loh. Loh. Kok marah sama Aya sih? Udah marah-marah gitu, main pergi aja lagi? Heh... Seperti biasa, memang tuh anak perlu diajarin tata krama, datang gak diundang, pulang nyelonong aja. Ya udah deh, lanjut tidur, udah malam.

#onedayonepost
#odopbatch5

2 komentar:

  1. Materinya berat tumbenan.... hehèee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia mbak'e, tumben berat 😂
      gegara masih aja marak berita tentang pelakor, jadinya yah gitu deh 😇

      Hapus