Senin, 12 Februari 2018

Nasib Jalanan!


Jangan takut jatuh, karena yang tidak pernah memanjatlah yang tidak pernah jatuh. Jangan takut gagal, karena yang tidak pernah gagal hanyalah orang-orang yang tidak pernah melangkah. Jangan takut salah, karena dengan kesalahan yang pertama kita dapat menambah pengetahuan untuk mencari jalan yang benar pada langkah yang kedua.

“Bijaaak …! Keren tuh kata-kata!”

“Eh, Cinta! Bukan buah pikiran Aya, ini tuh ungkapan penyemangat dari Buya Hamka!”

“Oh, gitu! Oh iya, Cinta punya cerita nih, mau denger nggak?

Waduh, cerita apa ya? Jangan-jangan ntar bikin baper lagi, atau malah pusing?

“Tenang aja, Cinta nggak lagi mau ngomongin hal yang tengah viral sekarang kok, seperti halnya : Ketua BEM UI yang begitu fenomenal, atau PNS muslim yang gajinya bakal dipotong buat bayar zakat, apalagi orang yang mengaku gila membunuh seorang Ustaz! Nggak, nggak bahas itu kok”

Lah, itu apa coba? Disebutin juga!

“Sengaja, kali aja kamu nggak tahu, kan hampir setiap saat, kamu cuma sibuk dengan lappy tuh!”

Aish, ni cewek kok bisa tahu apa yang Aya pikirin? Sejak kapan?

“Sejak Cinta jadi informan buat tulisan kamu Aya! Udah deh, capek tahu baca pikiran kamu terus, mau dengerin cerita Cinta nggak?”

“Hah. Okay. Silahkan! Please!”

Speechless gua!

“Jadi, gini, kemarin tuh, temen SD ngundang acara qiqah anaknya, jadilah, sebagai teman yang baik, kita berbondong-bondong dateng. Nah, biasalah kan, di jalanan itu pasti ada aja problem yang buat gemes, kesel, sampe terharu gituh! Di hari itu, kebetulan jalanan lagi padat banget alias macet, dikarenakan kendaraan yang mau ke SPBU antriannya panjang memenuhi sisi sebelah kanan jalan raya. Nah, akibatnya, kendaraan yang punya kepentingan lain kena imbasnya, termasuk kita.

“Demi menghindari macet, kita mencoba untuk masuk ke jalur kiri, tapi, emang dasar manusia, dikiranya dia aja yang punya kesibukan, jadilah kita kejebak di tengah, kesel juga gak bisa masuk-masuk. Akhirnya si temen yang ngendarain mobil cerita deh, dia juga pernah mengalami hal ini, saking keselnya dia berhentiin dah tuh mobil di tengah-tengah jalan, gak peduli deh diklakson ribuan kendaraan! Pernah juga, pas melewati lampu lalu lintas, ada kendaraan selonong boy melaju padahal lagi lampu merah, 'tak klakson sampai dia mundur lagi!'

“Singkat cerita, sampailah juga kita. Nah, pas parkir nih, kita diarahin ke ladang  berumput dan penuh sampah, lah! Akhirnya temen sebelah kanan Cinta nyahut 'Buang aja Bang!' Sebelah kiri ikutan nyahut 'Siap nampung Bang!' Hahaha … Riuhlah dalam mobil, eh, ternyata setelah di parkir, ekor mobil nongol di tepi jalan, jadilah kita diminta parkir lurus aja, 'Dari tadi kali!' kompak nyahut semua!

“Kelar dengan parkiran mobil yang bikin riuh, ada lagi satu pemuda yang bantuin parkir yang anehnya lebih ajaib lagi,  suaranya itu loh Ay, kenceng banget! Demi pemandangan indah itu, kita rela panas-panasan. 'KIRI! KIRI! KANAN! KANAN! MUNDUR! MUNDUR! KUAT! KUAT!' Apaan coba, kuat-kuat? Mana tuh tangan kayak mau narik mobil kemana aja. Akhirnya kompak deh nyeletuk, 'TARIK MANG!' Hahaha…”

Ampun, nih anak! Akhirnya, bisa juga nyeritain hal yang nggak buat puyeng. Sering-sering ya Cin, Hahaha… Okaylah, moga esok lebih baik dari hari ini!

#onedayonepost
#odopbatch5 

3 komentar: